PM Netanyahu Pernah Menolak Rencana Habisi Pemimpin Yahya Sinwar Sebanyak 6 Kali, Kenapa?

Friday, 8 December 2023
PM Netanyahu Pernah Menolak Rencana Habisi Pemimpin Yahya Sinwar Sebanyak 6 Kali, Kenapa?
PM Netanyahu Pernah Menolak Rencana Habisi Pemimpin Yahya Sinwar Sebanyak 6 Kali, Kenapa?


POLHUKAM.ID - Mantan Menteri Pertahanan Israel Avigdor Liberman mengkonfirmasi laporan Maariv yang mengatakan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah menolak beberapa kali - rencana untuk membunuh pemimpin Hamas di Gaza, Yahya al-Sinwar.


Laporan jurnalis senior Israel, Ben Caspit, menyebutkan bahwa antara tahun 2011 dan 2023, Netanyahu menolak beberapa rencana yang diajukan oleh Shin Bet untuk melenyapkan Sinwar dan anggota senior gerakan Palestina lainnya.


Namun, Kantor PM Netanyahu membantah laporan tersebut.


Namun, Liberman mengatakan Netanyahu adalah orang yang memberikan “kekebalan” kepada Sinwar dan para pemimpin Hamas. Dia mengatakan Netanyahu menentang segala upaya untuk membunuh mereka.


“Saya menyatakan ini bukan sekedar spekulasi, tapi sebagai seseorang yang mempunyai pengetahuan pribadi mengenai hal tersebut,” ujarnya, dilansir aawsat.


Dalam laporannya, Caspit mengatakan Netanyahu menolak rencana melenyapkan Sinwar setidaknya enam kali dalam beberapa tahun terakhir. Dia menambahkan bahwa rencana tersebut diajukan kepada Netanyahu oleh tiga kepala terbaru Shin Bet (Badan Keamanan Israel) selama masa jabatan mereka masing-masing: Yoram Cohen, Nadav Argaman, dan kepala saat ini, Ronen Bar.


Caspit menulis bahwa berdasarkan percakapan dengan sejumlah tokoh senior di lembaga keamanan, rencana operasional tersebut telah dipikirkan dengan matang dan dapat ditindaklanjuti sehingga dapat dilaksanakan kapan saja.


Menurut rencana, Sinwar tidak menghabiskan sebagian besar waktunya bersembunyi; dia tetap menjaga kehadirannya dan tidak bergerak di antara apartemen atau bunker rahasia, tidak seperti pemimpin Hizbullah Lebanon Hassan Nasrallah, yang telah mengikuti praktik semacam itu sejak tahun 2006.


Sebulan yang lalu, mantan ketua Shin Bet Cohen mengungkapkan kepada “Meet the Press” bahwa badan tersebut telah merekomendasikan operasi yang menargetkan semua pemimpin Hamas di Gaza. Dia mengatakan Netanyahu menolak semua peluang operasional ini.


Caspit, seorang jurnalis terkemuka di Israel, menuduh Netanyahu secara sistematis memperkuat Hamas untuk memperdalam perpecahan antara faksi-faksi Palestina. Dia juga berupaya melemahkan Otoritas Palestina dan Presidennya Mahmoud Abbas.


"Netanyahu memandang Hamas sebagai harta karun yang akan membantunya menggagalkan solusi dua negara," lanjut Caspit. Dia menambahkan bahwa bantuan pertama yang ditawarkan Netanyahu kepada Hamas adalah kesepakatan pertukaran tahanan yang menghasilkan pembebasan tentara Israel Gilad Shalit dengan imbalan 1.027 tahanan Palestina, termasuk Sinwar, pada tahun 2011.


Sumber: sindonews.

BACA JUGA:

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler