Miris, Tak Mampu Bayar Denda Adat Perceraian, Seorang Perempuan Malah Dip*rkosa Kepala Desa

  • Bagikan
X


POLHUKAM.ID – Seorang perempuan berinisial FW, Warga Desa Ambakumina, Kecamatan Laeya Kabupaten Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara (Sultra) menjadi objek pemuas hasrat kepala desa berinisial S.

Peristiwa nahas tersebut dialami FW di kebun milik S pada Senin (11/9/2023) malam sekira jam 19.15 Wita. Kisah malang ini berawal dari FW yang bermaksud mengurus perceraian dengan suaminya berinisial SS.

Korban yang hendak mengurus perceraian dipanggil Kades S untuk menyelesaikan persoalan itu di rumah pelaku.

“Itu saya punya keponakan, mereka cekcok karena sudah ada pria idaman lain,” ungkap paman korban Hanis saat dikonfirmasi Telisik.id-jaringan Suara.com.

Ketika proses mediasi berlangsung, hadir orangtua dari pihak laki-laki.

Dalam pertemuan tersebut, Kades Ambakumina diduga menetapkan denda sesuai hukum adat kepada FW. Hukuman denda tersebut berupa uang Rp 5 juta dan satu ekor sapi yang harus dibayar FW kepada pihak laki-laki.

Korban saat itu merasa tak sanggup untuk membayar denda yang ditetapkan kepala desa. Namun dengan segala upaya, pelaku diduga membujuk korban untuk mengikuti kemauannya agar proses pengurusan surat perceraiannya cepat selesai.

“Akhirnya, korban menurut saja supaya masalahnya cepat selesai,” katanya.

Sang kades kemudian mengajak korban keluar rumah menuju kantor polisi untuk menyelesaikan masalah ini.

Saat di tengah perjalanan, korban curiga karena jalur yang dilalui bukan mengarah ke kantor polisi.

Curiga dengan hal itu, korban kemudian bertanya beberapa kali kepada pelaku mengenai rute jalan yang dipilih karena mengarah ke kebun. Namun pelaku malah menjawab, ‘kalau mau masalah kamu selesai, ikuti saja kemauan saya.’

“Eh ternyata dia bawa ke kebun di Desa Rambu-Rambu Kecamatan Laeya, kebunnya Pak Desa,” lanjutnya.

Setibanya di kebun, Kades Ambakumina itu malah melakukan perbuatan cabul mulai dari meraba korban hingga kemudian melakukan perbuatan mesum.

“Korban tidak bisa berontak karena hanya mereka berdua dan dijanjikan bila dia melayani nafsu birahinya, maka semua masalah selesai,” katanya.

Hanis mengungkapkan peristiwa pemerkosaan terhadap keponakannya terbongkar, saat korban menceritakan kepadanya.

Persoalan tersebut pun sudah dilaporkan kepada kepolisian.

Kasat Reskrim Polres Konsel AKP Henryanto Tandirerung mengatakan, pihaknya telah menahan oknum kades mesum tersebut.

“Sementara kami amankan,” katanya.

Sumber: suara

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan Anda ke alamat email [email protected].
  • Bagikan