Soal APBN, Menteri Keuangan Dikuliti: Maaf Sri Mulyani, ini Pembodohan Lagi!

  • Bagikan
X

Polhukam.id, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meminta agar reformasi di bidang pensiun segera dilakukan karena sangat penting, ini terkait dengan pensiunan PNS.

Pensiunan Pegawai Negeri Sipil (PNS) dianggap membebani Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar Rp2.800 triliun, sehingga Sri Mulyani perlu bergerak.

Melansir dari Kompas, penghitungan pensiunan PNS masih menggunakan skema pay as you go dengan hasil iuran 4,75 persen dari gaji PNS yang dikelola PT Taspen.

Sri Mulyani menyebut bahwa uang pensiun PNS dibayarkan dari APBN 100 persen setiap tahun, dalam jangka panjang kondisi tersebut akan membebani negara.

Warganet dengan akun Twitter @coachaddie_off menyinggung pembodohan mengenai pensiunan PNS yang dinilai membebani negara, padahal gajinya saja dipotong setiap bulan.

"Saya bukan PNS, tetapi maaf SRI MULYANI, ini pembodohan lagi. Kenapa bisa menjadi beban Negara? PNS itu dipotong tiap bulan buat Pensiunnya 10 %," ujarnya.

Sumber: nw.wartaekonomi.co.id

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan Anda ke alamat email [email protected].
  • Bagikan