Sastrawan Politik: Kenaikan BBM Memicu Kemarahan Rakyat dan Bisa seperti Sri Lanka

  • Bagikan
X

Kebijakan pemerintah Joko Widodo yang menaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) memicu inflasi dan bisa terjadi kemarahan rakyat seperti di Sri Lanka.

“Kenaikan harga BBM memicu inflasi, kenaikan harga-harga barang dan jasa, meningkatkan angka kemiskinan dan pengangguran, meningkatkan penderiraan rakyat,” kata Sastrawan Politik Ahmad Khozinudin kepada redaksi www.suaranasional.com, Rabu (24/8/2022).

Kata Khozinudin, kenaikan BBM memunculkan kemarahan rakyat. “Akhirnya memantik kemarahan rakyat. Kalau rakyat marah, tahu sendiri Sri Lanka seperti apa,” ungkapnya.

Kata Khozinudin, pemerintah Jokowi tidak usah berdalih harga BBM Indonesia jauh lebih murah ketimbang Singapura, Thailand dan Jerman. Boleh saja harga BBM disejajarkan dengan Singapura, Thailand dan Jerman tapi syaratnya sejahterakan dulu rakyat Indonesia agar sejajar dengan rakyat Singapura. Baru BBM Indonesia disamakan dengan Singapura.

Pendapatan Per Kapita Singapura dilaporkan sebesar 72,766.000 USD pada 2021. Rekor ini naik dibanding sebelumnya yaitu 60,752.000 USD untuk 2020.

“Sementara Indonesia ? menurut data Data CEIC menyebutkan Indonesia pada tahun 2021 memiliki pendapatan per kapita hanya sebesar US$ 4.349,17,” jelasnya.

Sumber: suaranasional.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan Anda ke alamat email [email protected].
  • Bagikan