Diselenggarakan di Labuan Bajo, Sherpa Track Meeting ke-2 akan Orkestrasi Isu Substansi Prioritas Menuju Leader’s Declaration

  • Bagikan
X

Polhukam.id, Jakarta - Presidensi G20 Indonesia pekan depan akan menyelenggarakan pertemuan Sherpa ke-2 di Labuan Bajo. Penyelenggaraan ini dilaksanakan back-to-back dengan pertemuan tingkat Menteri Luar Negeri G20 di Bali yang saat ini sedang berlangsung (7-8 Juli 2022) dan pertemuan tingkat Deputi Keuangan dan Bank Sentral G20 pada 13-14 Juli 2022 di Bali.

Labuan Bajo dipilih sebagai tempat penyelenggaraan untuk mendorong pemulihan ekonomi dan mempromosikan Labuan Bajo sebagai salah satu destinasi wisata premium bagi turis mancanegara.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dan Menteri Luar Negeri akan hadir pada sidang Sherpa ke-2 sekaligus akan memberikan opening remarks kepada para peserta sidang.

Pertemuan Sherpa ke-2 ini akan menjadi layaknya dirijen pada paduan suara dalam mengorkestrasikan berbagai isu substansi dalam pertemuan G20 di Sherpa Track, menyusul telah dilaksanakannya berbagai pertemuan Working Groups (WG) dan Engagement Groups (EG). 

Co-Sherpa G20 Indonesia sekaligus Deputi Bidang Koordinasi Kerja Sama Ekonomi Internasional Kemenko Perekonomian Edi Prio Pambudi menyebutkan dalam satu tahun Presidensi G20 Indonesia, terdapat lebih dari 400 main events, side events, dan Road to G20 Indonesia, sehingga peran Sherpa sebagai “penunjuk jalan” dalam meramu substansi menjadi sangat krusial, terutama dalam jalan menyusun Leaders’ Declaration di Bali nantinya.

Hingga bulan November 2022 menjelang KTT G20, berbagai pertemuan akan semakin intensif mengingat puncak penyelenggaraan presidensi G20 Indonesia semakin dekat.

Sumber: rm.id

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim laporan Anda ke alamat email [email protected].
  • Bagikan